Kejari Kaimana Hentikan Penuntutan Berdasarkan Keadilan Restoratif, Fransiskus Paskalis Rahanau Bebas

Kejari Kaimana Hentikan Penuntutan Berdasarkan Keadilan Restoratif, Fransiskus Paskalis Rahanau Bebas

KAIMANA, PapuaStar.com – Persahabatan yang sempat retak lantaran emosi sesaat, terjadi antara 2 sahabat yang ternyata masih ada hubungan keluarga dan keduanya merupakan putra asli Kaimana, yakni Fransiskus Paskalis Rahanau dan Fransiskus Maturan.

Dimana pada hari Sabtu, 1 Januari 2022 sekitar pukul 17.00 Wit tersangka Fransiskus Paskalis Rahanau bersama-sama dengan saksi Sony bertempat di depan SMAN 1 hanya gegara emosi sesaat, ketika berbincang-bincang tentang HP milik Sony yang hilang lalu tersangka dengan menggunakan tangan kanan terkepal langsung memukul korban Fransiskus Maturan dari samping sebelah kanan sebanyak 1 kali mengenai mata kanan Fransiskus Maturan hingga terjatuh dan mengakibatkan pelipis mata sebelah kanan Fransiskus Maturan sehingga mengalami luka robek dan mengeluarkan darah. Fransiskus Paskalis Rahanau yang dirundung emosi langsung melaporkan perbuatan Fransiskus Paskalis Rahanau ke pihak berwajib yaitu Polres Kaimana.

Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana Wahyudi Eko Husodo, SH., MH., mendapatkan informasi bahwa kedua belah pihak masih mempunyai hubungan keluarga, tergerak hatinya dan memerintahkan kepada Kepala Seksi Tindak Pidana Umum Henry Siahaan, SH., untuk mengupayakan perdamaian antara keluarga kedua belah pihak.

Selanjutnya pada hari Senin tanggal 14 Februari 2022 bertepatan dengan hari kasih sayang Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana Wahyudi Eko Husodo, SH., MH., mendapatkan kabar gembira dari jajarannya bahwa telah terjadi kesepakatan perdamaian antara pihak keluarga Fransiskus Paskalis Rahanau dan pihak Fransiskus Paskalis Rahanau dengan disaksikan oleh tokoh masyarakat setempat yaitu Ketua RT Genova (lingkungan Korban) dan Ketua RT Mambruk (lingkungan Tersangka)

Kemudian sebagai tindak lanjut pada hari Kamis tanggal 17 Maret 2022 sekira pukul 09.00 Wit Kepala Kejaksaan Tinggi Papua Barat Juniman Hutagaol, SH., MH didampingi Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi Papua Barat Witono, SH., MHum bersama Asisten Tindak Pidana Umum Djasmaniar, SH., MH memfasilitasi Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana beserta Kasi Tindak Pidana Umum dan Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Kaimana melakukan pemaparan Restorative Justice terhadap Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (JAM PIDUM) Kejaksaan Agung Republik Indonesia dalam perkara Tersangka Fransiskus Paskalis Rahanau yang melakukan tindak pidana penganiayaan diduga melanggar pasal 351 Ayat (1) Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) dan sekitar pukul 09.30 Wit pelaksanaan paparan selesai dan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (JAM PIDUM) Kejaksaan Agung Republik Indonesia menyetujui penghentian perkara tersebut berdasarkan keadilan restoratif.

Perkara atas nama Tersangka Fransiskus Paskalis Rahanau telah dinyatakan dihentikan penuntutannya dan dapat bebas tanpa syarat untuk kembali ke lingkungan masyarakat hidup rukun dan damai, segera mengabdi sebagai tenaga honorer Satpol PP di Pemkab Kaimana dan semoga kelak akan menjadi seorang yang lebih baik lagi di Bumi Seribu Senja Kaimana.

Adapun alasan lain pemberian penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif ini diberikan, yaitu:

Tersangka Fransiskus Paskalis Rahanau mengakui kesalahannya dan menyesal telah melakukan penganiayaan, serta berjanji tidak akan mengulanginya lagi.

Tersangka telah meminta maaf kepada korban serta keluarganya dan mengganti biaya pengobatan yang telah dikeluarkan oleh korban. Tersangka merupakan tulang punggung keluarga, Korban dengan kebesaran hatinya telah ikhlas memaafkan Tersangka.

Berdasarkan Peraturan Jaksa Agung Nomor 15 Tahun 2020 tentang Penghentian Penuntutan berdasarkan Keadilan Restoratif dan Surat Edaran JAM Pidum Nomor: 01/E/EJP/02/2022 tentang Pelaksanaan Penghentian Penuntutan Berdasarkan Keadilan Restoratif pada huruf E poin 2 huruf b disebutkan bahwa untuk tindak pidana yang dilakukan terhadap orang, tubuh, nyawa, dan kemerdekaan orang, dapat dilakukan penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif, jika tersangka baru pertama kali melakukan tindak pidana dan tindak pidananya hanya diancam dengan pidana denda atau pidana penjara tidak lebih dari 5 tahun.

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum dalam ekspose secara virtual mengapresiasi dengan setinggi-tingginya kepada  Kepala Kejaksaan Tinggi Papua Barat,Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana, Kasi Pidum dan Jaksa Penuntut Umum yang menangani perkara Fransiskus Paskalis Rahanau dan telah berupaya menjadi fasilitator mendamaikan serta menyelesaikan perkara tersebut dengan mediasi penal antara korban dengan tersangka dengan melibatkan tokoh masyarakat setempat sehingga terwujudnya keadilan restoratif.

Selanjutnya, Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum memerintahkan kepada Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana untuk menerbitkan Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (SKP2) Berdasarkan Keadilan Restoratif sebagai perwujudan kepastian hukum.

Selain itu, dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat terkait apabila ada masyarakat yang ingin mengajukan permohonan Restorative Justice, Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum membuka hotline layanan Restorative Justice melalui nomor 0813-9000-2207 (R.2.3/Kph.3).(PS-08)

Related post

Si Jago Merah Mengamuk di Kota Sorong, Satu Bangunan dan Dua Unit Kendaraan Hangus

Si Jago Merah Mengamuk di Kota Sorong, Satu Bangunan…

SORONG, PapuaStar.com – Gudang yang beralamat di Jl.Sapta Taruna (Gg.Kasuari) Km.10 masuk Kota Sorong, Papua Barat di lahap si jago merah.…
Kemendagri Harap Pimpinan Badan Publik di Papua Berkomitmen Laksanakan KIP

Kemendagri Harap Pimpinan Badan Publik di Papua Berkomitmen Laksanakan…

JAYAPURA, PapuaStar.com – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) berharap seluruh pimpinan badan publik di Papua berkomitmen dalam melaksanakan Keterbukaan Informasi Publik atau…
Menjelang Nataru, BI Papua Barat Siapkan Uang Layak Edar Rp.1,59 Triliun

Menjelang Nataru, BI Papua Barat Siapkan Uang Layak Edar…

MANOKWARI, PapuaStar.com – Dalam rangka pemenuhan kebutuhan uang Rupiah layak edar kepada masyarakat menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) natal dan…
Lazarus Indou Terpilih Sebagai Ketua Kwarda Papua Barat Periode 2022-2027

Lazarus Indou Terpilih Sebagai Ketua Kwarda Papua Barat Periode…

MANOKWARI, PapuaStar.com –  Dr Lazarus Indow, S.P., M.M  terpilih  sebagai Ketua Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Papua Barat Periode 2022-2027 pada musyawara…
2022 Daya Serap Anggaran Dinas Sosial Papua Barat Mencapai 90%

2022 Daya Serap Anggaran Dinas Sosial Papua Barat Mencapai…

MANOKWARI, PapuaStar.com – Penyerapan Anggaran Dinas Sosial Provinsi Papua Barat hingga di bulan Desember 2022 sudah mencapai 90 persen lebih, Semua…
Ini 10 Hasil Capaian Utama G20 di Bali

Ini 10 Hasil Capaian Utama G20 di Bali

BALI, PapuaStar.com – Bank Indonesia (BI) menggelar diskusi hasil presidensi G20 di Bali, dengan menghadirkan 126 peserta dari seluruh Kantor Perwakilan…
PJ.Gubernur Waterpauw Meminta Seluruh Bupati/Walikota Sosialisasikan Arah Kebijakan Pembangunan Otsus Jilid II

PJ.Gubernur Waterpauw Meminta Seluruh Bupati/Walikota Sosialisasikan Arah Kebijakan Pembangunan…

MANOKWARI, PapuaStar.com – Penjabat Gubernur Provinsi Papua Komjen Pol (Purn) Drs.Paulus Waterpauw M.Si meminta kepada seluruh Bupati/Walikota, Pimpinan OPD, Forkopimda untuk…
Satlantas Polres Manokwari Borong Juara di Empat Kategori Inovasi Layanan Publik

Satlantas Polres Manokwari Borong Juara di Empat Kategori Inovasi…

KOTA SORONG, PapuaStar.com – Proses tidak pernah mengkhianati hasil. Demikian ungkapan yang tepat disandang oleh Satuan Lalulintas Polres Manokwari. Pasalnya gelaran…
Akibat Mangkir, Krimsus Polda Papua Barat Jemput YAY di Kwawi

Akibat Mangkir, Krimsus Polda Papua Barat Jemput YAY di…

MANOKWARI, PapuaStar.com – Akibat mangkir dari penyidik Direktorat Reskrimsus Polda Papua Barat, seorang anggota Jalur Otsus DPR Papua Barat berinisial YAY…
Tim 315 Palang Kantor Gubernur Papua Barat, Aktivitas Lumpuh Total

Tim 315 Palang Kantor Gubernur Papua Barat, Aktivitas Lumpuh…

MANOKWARI, PapuaStar.com – Tim 315 palang kantor Gubernur Papua Barat, mengakibatkan Aktivitas Pemerintah Provinsi Papua Barat lumpuh total sejak pukul 19.30…

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *